05 Disember 2016

Alhamdulillah Allah Makbulkan



Alhamdulillah...syukur ke hadratMu Ya Allah.

Bila tengok throwback di Facebook yang lima tahun lepas, aku terkejut. Tak sangka saat aku dah mula kecewa tentang cita-cita aku, Allah makbulkan. Kecewa dengan interview untuk masuk ke Fakulti Komunikasi dan Pengajian Media untuk diploma, aku dah mula ikut apa yang ditakdirkan untuk aku dalam dunia pelancongan walaupun jauh di sudut hati aku, aku masih berharap untuk jadi sebahagian daripada keluarga FKPM.

Walaupun ada ketikanya, orang-orang disekeliling aku memperlekehkan cita-cita aku, aku tetap jadikan itu sebagai satu pembakar semangat untuk aku masuk dalam dunia kewartawanan yang memang menjadi cita-cita aku sejak di sekolah menengah lagi.


Perancangan Allah itu sebaik-baik aturan. Alhamdulillah, sekarang aku dah pun bergelar wartawan seperti yang aku impikan walaupun sedikit terlambat. Sekurang-kurangnya Allah dah makbulkan cita-cita aku.

Bila aku sambung Diploma Pengurusan Pelancongan, mungkin Allah nak aku lihat dunia nk dengan lebih luas. Berkenalan dan belajar tentang sikap manusia yang sebenar. Mungkin kalau aku terus masuk ke FKPM untuk Diploma, mungkin aku sendiri belum bersedia untuk hadapi sebarang kemungkinan. Jadi Allah dah tetapkan aku untuk masuk ke Fakulti Pengurusan Hotel dan Pelancongan untuk aku biasakan diri menghadapinya.

"Barangkali apa yang kamu suka itu tidak baik untuk kamu. Barangkali apa yang kamu tak suka itu baik untuk kamu"..

Alhamdulillah..syukur Ya Allah..

03 Disember 2016

Filem Terbaik Indonesia

Pertama sekali, aku nak tegaskan ini adalah sekadar pandangan peribadi aku, jadi mungkin ada yang tak sependapat dengan aku, aku minta maaf siap-siap. Lagi pun, ni kan blog aku, so aku ada hak nak tulis apa ja..hahahaha...

Okay...teruskan...antara banyak-banyak filem Indonesia, ada beberapa filem yang bagi aku terbaik dan sampai mesej yang nak disampaikan. Rudy Habibie (2016), Laskar Pelangi, Ketika Cinta Bertasbih, Yasmine (gabungan Indonesia, Malaysia) dan beberapa filem lain.



Bagi aku, filem-filem ni ada kelainan kalau nak dibandingkan dengan filem-filem Indonesia atau Malaysia sendiri. Ada mesej yang jelas nak disampaikan pada penonton dalam gaya yang santai dan rileks. Mesej yang nak disampaikan tu secara terus aku boleh dapat, tak perlu nak berfikir.



Walaupun ada dua tiga filem ni berkisarkan tentang cinta, tapi ianya tak tertumpu sangat pada kisah cinta tu, ada mesej lain yang bagi aku, lebih penting untuk disampaikan. Kisah cinta tu sebagai penyedap cerita saja.



Dan kalau ada kisah cinta pun, jalan ceritanya cukup berbeza dengan filem-filem cinta yang ada dekat Malaysia dan filem-filem cinta Indonesia yang lain.

Aku tak nafikan, Malaysia pun ada filem-filem macam ni, tapi berapa banyak? Boleh kira dengan jari. Sangat sikit. Filem cinta dekat Malaysia ni banyak, aku tak nafikan perkara tu, tapi dalam banyak-banyak filem tu, berapa ja yang berkualiti? Berapa banyak filem-filem tu ada 'kelainan'? Itu persoalan aku. Sangat cliche jalan cerita. Anak orang kaya jatuh cinta dengan anak orang miskin, keluarga tak restu, kahwin paksa dan lain-lain. Dari filem sampai la ke drama. Jalan cerita sama, yang membezakan cuma skrip dan pelakon.

Setiap kali ada filem baru (filem cinta) akan dikeluarkan, semua pelakon sampai pengarah akan cakap benda yang sama iaitu filem ni ada kelainan berbanding filem-filem sebelum ni. Aku nak tanya, kelainan yang macam mana? Hanya pelakon dan skrip sahaja yang berlainan. Jalan cerita? Sama. Tambahan lagi kalau adaptasi dari novel sekarang ni. Semuanya sama. 99.99 peratus sama.

Aku tahu aku bukan orang filem. Tak ada pengalaman dan pengetahuan dalam dunia perfileman. Tapi ini sekadar pandangan aku sebagai penonton. Aku nakkan sedikit kelainan dalam industri perfileman dalam negara. Cuba berfikir sesuatu di luar kotak. Walaupun filem-filem cinta kat Malaysia ni ada sesetengahnya box office, tapi sebab apa?sebab cerita atau pelakon? Kadang-kadang jalan cerita biasa, tapi disebabkan pelakon tu hensem dan cantik, maka ramailah yang pergi tengok filem tu.

Ada beberapa pengarah di Malaysia aku suka tengok filem dorang walaupun pelakonnya mungkin tak popular, tapi aku yakin ada mesej yang nak disampaikan kepada penonton.

Aku harap, Malaysia jugak mampu keluarkan filem yang betul-betul menyampaikan mesej yang jelas dan kelainan.

01 Disember 2016

Keputusan Cabaran Tanpa Minuman Manis Sebulan

Cukup sebulan aku cabar diri aku untuk tak minum minuman manis selama sebulan. Macam mana agaknya ya? Berjaya ke tidak? Rasa-rasa korang macam mana?



Ini adalah keputusan aku selama sebulan. Gagal sebenarnya. Tapi nak kata gagal sepenuhnya pun tak jugak. Kiraan aku, 63.3 peratus aku berjaya untuk tak minum minuman manis selama sebulan. Selama 30 hari aku cabar diri aku, 19 hari aku berjaya elakkan menyentuh minuman manis. Selebihnya? Heheheeh...

Kalau korang perasan ada dua tanda 'X' kat situ. Satu 'x' dan satu lagi 'X'. Apa beza antara kedua-dua 'X' tu. Meh sini aku nak terangkan sikit.

'X' tu maksudnya aku minum air manis yang berlebihan. Mungkin dari pagi sampai ke malam aku minum air manis sebab terpaksa (kononnya)..hahahaha... Manakala 'x' tu pulak, aku hanya minum air manis sehari cuma satu gelas. Tapi banyak 'x' dari 'X' kan?hehehe..

Jadi, cabaran untuk bulan ni apa pulak? Tak terfikir pulak aku. Hehehehe...

Jom Usharrrr

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...