23 Jun 2017

'Saiz Kau Tak Ada Kat Sini'



Baru ni aku ke Jalan Tunku Abdul Rahman atau lebih dikenali sebagai Jalan TAR untuk cari baju raya. Sebenarnya aku dah beli sepasang, tapi seluarnya sendat, hahaha..aku tak cuba pakai seluar tu masa beli..hehehe..jadi terpaksa beli sepasang lagi. Yang aku beli awal tu, pakai baju je la nanti.

Bila aku ke Jalan TAR, aku tak masuk ke mall area situ sebab harga yang aku rasa mungkin mahal, aku nak cuba beli dari penjual-penjual yang kat luar tu. Mana la tahu ada yang murah kan. Lagi pun, selalunya yang penjual kecil-kecilan ni lagi banyak design yang cantik-cantik.

Tapi sayangnya... Setiap khemah jualan yang aku masuk untuk usha-usha, penjualnya tak berapa melayan aku dan kadang ignore terus aku ni walaupun kedai tu tak ada orang masuk. Mungkin sebab tengok aku ni 'sihat' jadi malas nak melayan. Bagi aku, kalau tak ada saiz aku pun, layan je la kan. Dan kalau aku tanya ada saiz ke tak, buat-buatlah cari, lepas tu cakap tak ada. Senang kan? Terasa macam aku ni di diskriminasi pulak oleh penjual. Hahahaha. Yang kurus dan hensem, elok pulak dorang layan. Adoiyaiii...ke sebab dorang tengok aku macam tak ada duit? Ke sebab aku pergi sorang?

Penjual tu memang la tak cakap depan-depan tapi dari gaya mereka, macam aku dapat simpulkan 'buat apa kau masuk sini, saiz kau tak ada kat sini'... hahahaha...aku je la yang rasa macam tu... jadi bila jadi macam ni, aku akan selerakkan pakaian. Contohnya, baju Melayu aku letak kat bahagian jubah dan sebaliknya. Lepas tu aku akan melangkah keluar dengan lagaknya...hahaha...

Yang melayan aku cuma kedai yang tak menjual pakaian. Contohnya macam yang jual sampin dan songkok. Itu elok je layan. Tapi tak semua penjual macam tu. Mungkin kedai yang aku pergi tu penjual dia penat. Ya la..buka dari pagi sampai tengah malam. Memang la penat. Atau mungkin jugak dorang nak bagi peluang kepada pelanggan untuk mencari sendiri baju yang pelanggan tu nak. Tak payah nak ikut belakang yang akan buatkan pelanggan tu rimas. Hahaha...

Tapi akhirnya dapat jugak aku satu set baju Melayu. Dan seluarnya tak sendat...ngam elok pakai... Hehehehee...

21 Jun 2017

Aku Alami Insomnia?

Google
Korang pernah rasa tak yang korang susah nak tidur malam walaupun mental dan fizikal korang letih gila? Aku tengah alaminya sekarang. Bukan semalam dua ni, tapi dah tiga empat hari. Nak kata banyak fikir, aku macam biasa, sebelum tidur, memang suka berangan benda yang merapu sampai la aku tertidur.

Takpun, aku layan mata aku sampai penat sampai la tertidur. Tapi aku dah buat benda yang selalu aku buat, tak jugak boleh tidur. Macam-macam gaya dah aku buat, pusing sana, pusing sini. Tetap jugak mata aku ni segar ja. Macam baru lepas mandi. Adoyai...

Malam tadi lagi best, lepas berbuka dekat luar dengan kawan-kawan akum balik tu kononnya nak mandi terus tidur la. Rupanya tak jugak, puas aku pusing ke sana sini. Tak boleh jugak tidur. Kalau masa tengah mamai nak tertidur tu, tiba-tiba boleh tersedar and terus cerah bijik mata. Kau rasa?? Selalunya dalam pukul 1 atau dua pagi aku dah tertidur dah, tapi malam tadi, sampai pukul 3.30 pagi mata aku dok celik lagi. Akhirnya, aku keluar pergi kedai mamak sorang-sorang. Sahur terus. Hahahaha... balik tu entah la macam mana aku boleh tertidur.

Orang cakap kalau tak boleh tidur ni, sebab banyak fikir. Tapi aku tak tahu la aku fikir apa. Aku berangan macam biasa je. Tak ada la nak fikir apa pun. Kalau dulu ye la, memang ada aku fikir satu dua benda sampai aku jadi letih gila. Tapi sekarang ni, takde pun aku fikir. Adeihhh... tension aku macam ni. Tapi terfikir pulak aku, adakah aku alami insomnia sekarang ni?

19 Jun 2017

Hampir Kehilangan Motor

Tadi aku ke Seri Pacific Hotel untuk satu majlis berbuka puasa. Untuk bulan puasa ni, aku lebih suka berbuka dekat luar sebab kalau bukak puasa kat rumah sewa pun, selalunya sorang je. Bila kat luar, ada la jugak member-member.

Aku ke Seri Pacific dalam pukul 6 dan 20 minit lepas tu, aku dah sampai dekat depan hotel. Disebabkan aku segan nak masuk sorang, aku pun tunggu la dua orang lagi kawan blogger aku dekat bus stop depan hotel tu. Alaaa, yang dekat eskalator nak naik ke Putra Mall dan ke LRT tu. Motor pun aku tinggal dekat situ.

Nak dijadikan cerita, masa aku nak masuk ke lobi hotel jumpa kawan aku, baru aku perasan yang poket aku ringan. Tak ada bunyi 'cing-cing' kunci motor dan kunci rumah aku. Kelam kabut aku cari dalam beg. Tak ada jugak. Ah sudahhhh... Aku dapat rasakan muka aku pucat dah. Iya la, motor cabuk tu je harta yang aku ada buat masa sekarang ni.

Jadi dengan lemak-lemak yang ada dekat badan aku ni, aku berlari-lari gajah ke motor dengan harapan motor aku masih ada kat situ. Tak jauh pun aku berlari, dalam 50 meter. Bila aku sampai, tarik nafas lega aku. Motor aku masih ada kat situ, tapi kunci tak ada dekat tempat sepatutnya dan box motor aku. Sebelah motor aku tu ada laki bini (rasanya) dok tengok aku gelabah cari kunci motor. Terus akak tu tanya cari apa.

Bila aku cakap aku cari kunci motor. Akak tu tunjuk satu bungkusan kat handle motor. Yang si laki tu pun senyum je. Dia pesan jaga elok-elok. Pastu dia cakap nasib baik abang tak bawak balik motor kamu.. Fuhh lega...So dapatlah balik kunci motor aku beserta motornya sekali dengan nota pesanan...



Alhamdulillah. Semoga akak dan abang tu sentiasa dilindungi dan dipermudahkan urusan mereka. Terima kasih ye kak, abang....

Jom Usharrrr

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...